Langsung ke konten utama

TERNYATA ADA LEBIH DARI SATU ADAM DAN NABI ADAM BUKANLAH MANUSIA PERTAMA ( Kajian Syawal No. 02 )

Oleh: Yeddi Aprian Syakh Al-Athas

Bismillaahirrahmaanirrahiim,

Saudaraku yang senantiasa dirahmati Allah Swt dan selalu dirindukan oleh Rasulullah saw, tahukah Anda bahwa ternyata Allah menciptakan lebih dari satu Adam dan bahkan Nabi Adam as bukanlah manusia yang pertama.

Nah kali ini izinkan saya untuk berbagi tulisan bertajuk “Ternyata Ada Lebih dari Satu Adam dan Nabi Adam as ternyata juga bukanlah manusia pertama yang Allah Ciptakan” yang saya yakin tulisan ini sudah tentu pada akhirnya akan mengundang banyak perdebatan.

Untuk itu, sebelum kita melanjutkan kajian kita, maka saya akan terlebih dulu memberikan beberapa catatan kecil sebelum kita memulai kajian ini...

1. Tulisan ini cukuplah panjang, maka bacalah dengan perlahan dan jika perlu  disave terlebih dulu dan dibaca kemudian ketika sudah memiliki waktu luang.
2. Silahkan untuk percaya ataupun tidak percaya dengan isi tulisan ini, karena posisi saya hanyalah sebatas menyampaikan saja.
3. Tulisan ini disarikan dari berbagai sumber baik sumber referensi ilmiah ataupun sumber referensi spiritual seperti diskusi lahiriah dan diskusi batiniah.
4. Beberapa dari isi tulisan ini masih berupa hipotesis yg membutuhkan kajian lebih lanjut dan masih perlu diperbaiki.

Jika Anda setuju dengan beberapa catatan kecil di atas mari kita lanjutkan, dan jika Anda tidak setuju maka disarankan untuk berhenti sampai disini...

Nah untuk yang setuju, mari kita mulai ...

Namun sebelum kita mulai, yuk sejenak kita kesampingkan dulu “ego” yg ada di dalam hati kita masing-masing, karena Imam Abu Hamid Al-Ghazali ra mengatakan bahwa hikmah tidak akan pernah dapat dipetik oleh seseorang yg masih memiliki “ego” di dalam hatinya.

‎ومن يؤت الحكمة فقد اوتى خيرا كثيرا- ولكن لا تصادف جواهرالحكم فى قلوب هى مزابل الشهوات وملاعب الشياطين بل لايتذكر الا اولوالالباب

“Barang siapa diberi hikmah maka ia telah diberi kebaikan yang banyak. Namun, elemen-elemen hikmah tersebut tidak akan ditemukan di dalam hati yang berisi syahwat (ego). Sebab tidak ada yang bisa mengambil pelajaran dari hikmah tersebut kecuali orang-orang yang menggunakan akalnya.” (Imam Abu Hamid Al-Ghazali)

Bismillah...
Iqra bismi rabbikalladzi khalaq...

Saudaraku, di dalam Kitab Suci Al-Quran,
Allah Swt berfirman sbb,

‎وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ

“Dan sungguh, Kami ciptakan kamu (Adam) kemudian Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami berfirman kepada para malaikat, ‘Bersujudlah kamu kepada Adam’ maka (mereka) pun sujud kecuali Iblis. la (Iblis) tidak termasuk yang bersujud.”
(QS. Al-A’raf 7:11)

Nah kalimat “KAMI CIPTAKAN KAMU” ( خَلَقْنَاكُمْ ) pada ayat di atas merupakan kata isim “maskulin jamak” dan bukan kata isim mufrad (kata tunggal) yg dalam Al-Quran Terjemahan Versi Depag, kalimat ini kemudian diterjemahkan dengan tambahan kata “Adam” dalam kurung, dan penunjukan kata “Maskulin Jamak” dengan kalimat yg lain juga diulang pada kalimat berikutnya “KAMI BENTUK KAMU” ( صَوَّرْنَاكُمْ ) untuk menegaskan bahwa Adam yang dimaksud dalam ayat tersebut bukanlah sosok tunggal melainkan sosok jamak yg bermakna “ada lebih dari satu Adam”. Inilah alasannya mengapa Al-Quran menggunakan diksi kata isim maskulin jamak untuk menyebut sosok Adam.

Selain itu, di dalam Kitab Suci Al-Quran, Allah Swt juga berfirman sbb,

‎وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

“Dan (ingatlah) ketika berfirman Tuhanmu kepada para malaikat, ‘Sesungguhnya Aku hendak menjadikan KHALIFAH di bumi’. (Para malaikat) berkata, ‘Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?’ Dia berfirman, ‘Sungguh Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui’.” (QS. Al-Baqarah 2:30)

Nah kata “KHALIFAH” ( خَلِيفَةً ) dari kalimat “FIL ‘ARDHI KHALIFAH” ( فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً )  merupakan kata benda “maskulin akusatif” yang berasal dari kata dasar “KHALAFA” ( خلف ) yang secara harfiah berarti “Pengganti” yang menegaskan tentang adanya subjek “yang diganti”. Sedangkan dalam bentuk kata benda “feminin akusatif”-nya adalah “KHILFAH” ( خلفه ) yang berarti “silih berganti” sebagaimana disebutkan dalam QS. Al-Furqan 25:62. Sehingga kata “KHALIFAH” ( خَلِيفَةً ) dalam QS. Al-Baqarah 2:30 yang merujuk kepada sosok Adam seakan menegaskan bahwa posisi Adam hanyalah sebagai “Pengganti” dari Adam-Adam dari periode zaman sebelumnya secara “silih berganti” dari periode zaman yang satu ke periode zaman berikutnya  hingga sampai kepada periode zaman Nabi Adam as yang terakhir yang kita kenal saat ini.

Dan penjabaran makna kata “KHALIFAH” ( خَلِيفَةً ) dalam QS. Al-Baqarah 2:30 sebagaimana telah dijelaskan di atas dapat kita temui penjelasannya dalam Kitab “Permulaan dijadikan Langit dan Bumi” yang ditulis oleh Al-Allamah Syaikh Nuruddin Ali ra sbb:

Ketika Nabi Musa as bermunajat kepada Tuhan Rabbul ‘Alamin di Bukit Thursina, maka pada saat itu Nabi Musa as bertanya kepada Allah swt dengan mengajukan beberapa pertanyaan.

Allah Swt menjawab:

“Pertama-tama Aku jadikan adalah Nur Muhammad. Kemudian Aku jadikan Durratul Baidhoo’ dari Nur Muhammad. Dari Durratul Baidhoo’ Aku jadikan 70.000 planet di cakrawala. Maka satu planet itu luasnya tujuh puluh kali Bumi. Tiap-tiap planet itu dijadikan penghuninya 70.000 makhluk, bukan dari bangsa jin, dan bukan dari bangsa manusia, dan juga bukan dari bangsa malaikat. Kesemuanya dijadikan dengan kalimat “Kun Fayakun”. Mereka beribadat kepada-Ku sampai 70.000 tahun lamanya. Kemudian belakangan mereka durhaka kepada-Ku, lalu Aku binasakan mereka semuanya. Lalu kemudian setelah itu Aku jadikan lagi 80.000 buah planet yang besarnya cuma sepuluh kali dari bumi dunia. Semua berada di cakrawala yang bertingkat-tingkat. Di planet itu Aku ciptakan sebangsa unggas yang memakan tumbuh-tumbuhan dan biji-bijian. Lama kelamaan unggas-unggas itu pun punah. Kemudian baru Aku jadikan 20.000 makhluk sebangsa manusia dari cahaya secara berangsur-angsur lalu punah. Kemudian setelah berselang 70.000 tahun sesudah itu, baru aku jadikan Qalam, Lauhil Mahfuzh, ‘Arsy dan kursi dan malaikat. Maka setelah kira-kira 70.000 tahun lagi barulah Aku jadikan surga dan neraka. Kemudian setelah itu baru Aku jadikan makhluk manusia yang namanya Adam, bukan bapakmu Adam yang sekarang ini, hai Musa. Aku jadikan dia dari awal Adam sampai keturunannya yang terakhir 10.000 tahun lamanya. Setelah itu Aku jadikan pula Adam yang lain dengan keturunannya terakhir dalam masa 10.000 tahun. Demikian seterusnya Aku jadikan tiap-tiap Adam dan keturunannya dalam masa 10.000 tahun, berganti-ganti, sampai mencapai 10.000 orang Adam. Maka Adam yang sekarang inilah yang kesepuluh ribu kalinya.”

👉 Dari penjelasan Kitab “Permulaan dijadikan Langit dan Bumi” yang ditulis oleh Al-Allamah Syaikh Nuruddin Ali ra di atas diperoleh informasi bahwa ternyata Allah swt menciptakan 10.000 Adam dimana pada setiap Adam hingga keturunannya yang terakhir berlangsung selama periode 10.000 tahun dan terus menerus berulang dari periode 10.000 tahun yang satu ke periode 10.000 tahun berikutnya hingga kepada periode 10.000 tahun Adam terakhir yang ke-10.000 yang kita kenal saat ini.

Sehingga jika kita hitung dari Adam periode 10.000 tahun yang pertama hingga sampai kepada Adam terakhir yg ke-10.000 maka akan didapat perhitungan sbb:

— Periode zaman setiap Adam = 10.000 tahun.
— Total Periode zaman Adam ke-1 sampai kepada Adam ke-10.000 = 10.000 Adam x 10.000 tahun = 100 Juta Tahun.

👉 Artinya jika Nabiyullah Adam as sebagai Adam yang ke-10.000 hidup pada 10 ribu tahun yang lalu, maka Adam yang ke-1 telah hidup sejak 100 juta tahun yang lalu.

Dan asumsi Adam ke-1 telah hidup sejak 100 juta tahun yang lalu ini didukung dengan ditemukannya benda-benda arkeologi, peninggalan umat manusia yang telah berumur jutaan tahun sebagai berikut :
— Jembatan Penyebrangan (Rama Bridge), berdasarkan mitos dibuat oleh pasukan kera, ketika Sri Rama akan menyeberang ke Alengka. Jembatan ini setelah dites dengan kadar isotop ternyata sudah berumur 1,7 juta tahun.
— Penelitian oleh Richard Leicky, di tahun 1972, terhadap sedimen Pleistocene di daerah Old Govie Jourg (Kenya, Afrika), memperoleh kesimpulan telah ada peradaban umat manusia pada sekitar 1,7 juta tahun yang lalu.
— Penemuan arkeologis fosil manusia purba “Pithecantropus Mojokertensis” di Mojokerto, Jawa Timur yang diperkirakan berusia 1,9 juta tahun.
— Dan bahkan hasil penemuan arkeologis fosil manusia purba “Australopithecus Africanus” di Afrika Selatan diperkirakan berusia 2,5 - 3,5 juta tahun.
— Di temukannya jejak kaki, yang diduga jejak kaki manusia, yang telah berumur sekitar 3,6 juta tahun, di Laetoli, Tanzania.

👉 Artinya berdasarkan data arkeologis, diketahui bahwa sudah ada kehidupan manusia purba sejak 1,7 juta tahun - 3,6 juta tahun yang lalu, padahal dari penjelasan Kitab “Permulaan dijadikan Langit dan Bumi” yang ditulis oleh Al-Allamah Syaikh Nuruddin Ali ra diperoleh informasi bahwa ternyata Adam yang ke-1 telah hidup sejak 100 juta tahun yang lalu.

😱😱😱

Bahkan dalam Kitab “al-Futuhat al-Makkiyah” yg ditulis oleh Muhyiddin Ibnu Arabi ra disebutkan bahwa Sesungguhnya Allah Swt telah menciptakan 100.000 Adam.

Dalam Kitab “al-Futuhat al-Makkiyah”, Jilid III, Bab 390, hal. 459, ref. Tafsir Kabir V, yg ditulis oleh Muhyiddin Ibnu Arabi ra disebutkan bahwa suatu hari beliau melihat diri beliau dalam mimpi sedang berthawaf di Ka’bah. Dalam mimpi itu beliau berjumpa dengan seseorang yang menyatakan dirinya sebagai nenek moyang beliau.

Ibnu Arabi bertanya,
"Berapa lama Anda meninggal?"

Orang itu menjawab,
"Lebih dari empat puluh ribu tahun”.

Ibnu Arabi bertanya,
"Tetapi masa itu jauh lebih lama dari masa yang memisahkan kita dari Adam, bahkan Adam sendiri tidak hidup selama itu."

Orang itu menjawab,
"Tentang Adam mana yang engkau maksudkan? Adam yang terdekat dengan dirimu kah atau Adam yang lainnya?"

Maka Ibnu Arabi ra kemudian teringat akan sebuah sabda Rasulullah saw yg berbunyi “Innallaaha khalaqa miata alafa Adam” (Sesungguhnya Allah telah menciptakan 100.000 Adam) sehingga akhirnya beliau membatin di dalm hatinya,

“Barangkali orang yang mengaku dirinya leluhurku ini seorang dari Adam-Adam terdahulu sebelum Adam yang terdekat denganku."

Apa yang disampaikan oleh Muhyiddin Ibnu Arabi dalam Kitabnya “al-Futuhat al-Makkiyah” rupanya senada dengan apa yang disampaikan oleh Fatid Wajid dalam Kitabnya “Da’irah Ma’arif” dan Ibnu Babawayh dalam kitabnya “Al-Tawhid” yang menyebutkan riwayat dari Imam Ja'far Sadiq ra dalam satu hadits yang panjang, dimana dia berkata: "Allah telah menjadikan 100.000 Adam".

Dengan asumsi:
— Periode zaman setiap Adam = 10.000 tahun.

Maka:
— Total Periode zaman Adam ke-1 sampai kepada Adam ke-100.000 = 100.000 Adam x 10.000 tahun = 1 Milyar Tahun.

👉 Artinya jika Nabiyullah Adam as sebagai Adam yang ke-100.000 hidup pada 10 ribu tahun yang lalu, maka Adam yang ke-1 telah hidup sejak 1 Milyar tahun yang lalu.

Dengan asumsi Adam ke-1 telah hidup sejak 1 Milyar tahun yang lalu, maka tidaklah menjadi hal yang “aneh” ketika ditemukan adanya penemuan arkeologis tambang dan reaktor uranium tertua di daerah Oklo, Republik Gabon, Afrika yang diperkirakan berusia 2 Milyar Tahun dan telah beroperasi selama 500 ribu tahun.

👉 Artinya berdasarkan data penemuan arkeologis tambang dan reaktor uranium tertua di daerah Oklo, Republik Gabon, Afrika, diketahui bahwa sudah ada kehidupan manusia modern sejak 2 milyar tahun yang lalu, dan menurut perhitungan  Ilmu Astronomi, Planet Bumi mulai terbentuk sekitar 4,5 milyar tahun yang lalu.

Dan perhitungan Umur Planet Bumi menurut Ilmu Astronomi ini memiliki keseuaian dengan perhitungan usia planet Bumi sesuai hitungan “Kalpa” dalam ajaran Agama Hindu.

Dalam ajaran agama Hindu, Satu “Kalpa” berarti: “Satu Hari bagi Dewa Brahma” dan “Satu Hari bagi Dewa Brahma sama dengan Seribu Yuga”.

Sementara dalam Al-Quran disebutkan,

‎يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ أَلْفَ سَنَةٍ مِمَّا تَعُدُّونَ

“Dia mengatur segala urusan dari langit ke bumi, kemudian naik kepada-Nya dalam SATU HARI (YAWM) yang kadarnya adalah SERIBU TAHUN (SANAH) menurut perhitunganmu” (QS. As-Sajadah 32:5)

Menurut Kitab Veda:
— 1 Kalpa = 1 Hari Brahma.
— 1 Hari Brahma = 1.000 Yuga.

Menurut Kitab Suci Al-Quran:
— 1 Hari Tuhan = 1.000 Sanah.

Apakah “1.000 Sanah” dalam Kitab Al-Quran ukuran waktunya sama dengan “1.000 Yuga” dalam Kitab Veda?

Dalam Kitab Veda, ukuran “Satu Yuga” terdiri dari empat zaman yakni: Satya Yuga, Treta Yuga, Dwapara Yuga, dan Kali Yuga.

Dan jangka waktu pada masing-masing zaman adalah:

Satya Yuga = 1.728.000 tahun.
Treta Yuga = 1.296.000 tahun.
Dwapara Yuga = 864.000 tahun.
Kali Yuga = 432.000 tahun.

Dan jika jangka waktu keempat zaman tersebut dijumlahkan maka hasilnya adalah:

1.728.000 tahun + 1.296.000 tahun + 864.000 tahun + 432.000 tahun = 4.320.000 tahun (4,32 Juta Tahun).

Sehingga:
1 Yuga = 4,32 Juta Tahun.

Sementara:
1 Kalpa = 1.000 Yuga.
1 Kalpa = 1.000 x 4.32 Juta Tahun = 4,32 Milyar Tahun.

Jadi:
1 Kalpa = 1 Hari Brahma = 1.000 Yuga = 4,32 Milyar Tahun.

Dengan asumsi 1 Hari Brahma = 1 Haru Tuhan, dan 1.000 Yuga = 1.000 Sanah, maka:

1 Hari Tuhan = 1.000 Sanah = 4,32 Milyar Tahun.

Menurut Kitab Suci Al-Quran:
— 1 Hari Tuhan = 1.000 Sanah = 4,32 Milyar Tahun.

Sementara dalam Al-Quran disebutkan,

‎وَلَقَدْ خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَمَا مَسَّنَا مِنْ لُغُوبٍ

“Dan sungguh Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam ENAM HARI, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun”. (QS. Qaf 50:38)

Dan dalam Al-Kitab Perjanjian Lama (al-Ahd al-Qadim) Bab Genesis 1:26-28 disebutkan bahwa Tuhan menciptakan Adam pada hari keenam, sedangkan dalam Hadits yg diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra disebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda bahwa pada Hari Jumat (hari keenam) Nabi Adam as diciptakan (HR. Abu Daud No. 1048).

Artinya apa?

Artinya Planet Bumi baru layak ditinggali oleh manusia pada hari keenam menurut perhitungan Tuhan yang sama dengan hitungan 1 Kalpa = 1.000 Yuga / 1.000 Sanah = 4,32 Milyar Tahun.

Dan hal ini memiliki kecocokan dengan apa yang disampaikan oleh Muhyiddin Ibnu Arabi dalam Kitabnya “al-Futuhat al-Makkiyah” dan Fatid Wajid dalam Kitabnya “Da’irah Ma’arif” dan Ibnu Babawayh dalam kitabnya “Al-Tawhid” bahwa Adam ke-1 dari 100.000 Adam telah diciptakan sejak 1 Milyar Tahun yang lalu.

Wallahu ‘alam Bish Shawab.

Mohon maaf atas kesalahan karena Kesalahan semata-mata datangnya hanya dari diri saya pribadi dan Kebenaran datangnya semata-mata hanya dari Allah Swt Yang Maha Benar dan memiliki kebenaran yang tunggal dan bersifat mutlak.

Salam takzimku untuk Saudara-Saudara Nusantaraku yang dipertemukan dan dipersatukan Allah dengan cara yang indah dan ajaib dalam komunitas Telegram Group “Panji Pandu Nuhsantara” dan komunitas Whatsapp Group “Panji Pandu Nuhsantara”.

Salam Rahayu,
Jaya Jayanti Nusantaraku

Yeddi Aprian Syakh Al-Athas
— Yedidiah —

NB:
Saya izinkan untuk membagikan tulisan ini dengan tetap menyebutkan sumber aslinya agar semakin banyak orang yang dapat mengambil manfaat dari tulisan ini dan menjadi amal jariyah ilmu yang pahalanya tdak ada habis-habisnya.

Pertanyaan saya:

Mengapa dalam *QS. Al-Baqarah 2:30* menggunakan diksi kata “FIL ‘ARDHI KHALIIFAH” sementara dalam *QS. Shad 38:26* justru menggunakan diksi kata “KHALIIFAH FIL ‘ARDHI” ...?

*QS. Al-Baqarah 2:30*
فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ
(merujuk kepada sosok Adam as)

*QS. Shad 38:26*
خَلِيفَةً فِي الْأَرْضِ
(merujuk kepada sosok Daud as)

Monggo *Kang Asep* dan *Sahabat Jaka Elbarani* ditunggu tanggapannya kenapa dalam dua ayat ini penggunaan kata “KHALIIFAH” dan kata “FIL ‘ARDHI” dibalik susunannya..?
Komentar Mas Adree
Luar biasa penjelasannya.. Bumi sudah terbentuk 4,5 milyar tahun yg lalu...
Kehidupan di ciptakan-berjalan- manusia berbuat kehancuran -reset- di ciptakan lagi.. Dan terus sampai sekarang dan terus sampai yang kita yakini sebagai kalimat "Kiamat".

Tanggapan Kang MM
Dalam pandangan saya ...

Al Baqarah ayat 30 tidak merujuk kepada Adam, tapi itu adalah Rencana Allah yang diceritakan kepada para Malaikat.

Kenapa Fill Ardhi Khalifah ... ?
Barangkali terjemahan yg seharusnya adalah

" ..... _sesungguhnya Aku hendak menjadikan *di muka Bumi itu seorang Khalifah*_ .... "

Nah dalam mewujudkan rencana tersebut maka langkah awal Allah adalah dengan menciptakan Adam.

Perumpamaannya seperti ini
Secara umumnya langkah2 membangun sebuah rumah itu adalah

1. Membangun Pondasi
2. Membangun Dinding
3. Membangun Atap

Jika hanya pondasi saja maka tidak bisa disebut rumah
Jika hanya pondasi dan dinding saja maka belum bisa disebut rumah
Jika atap dan dinding saja maka rumah itu tidak akan kuat

Jadi penciptaan Adam itu adalah langkah awal atau proses awal ( *Pondasi* ) dalam mewujudkan rencana Allah menjadikan di muka Bumi seorang Khalifah.

Dan Surat Shad ayat 26 adalah perwujudan dari rencana Allah tersebut

dibalik menjadi Khalifah Fill Ardhi , karena itu adalah penunjukan langsung kepada Daud.

" _Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu *seorang Khalifah di muka Bumi*_ ..... "

Hal ini juga sekaligus memberikan petunjuk bahwa Allah hanya menciptakan *SATU ADAM* di Alam Semesta yang masih sedang berjalan ini.

_Katakanlah: Apakah di antara sekutu-sekutumu ada yang dapat memulai penciptaan makhluk, kemudian mengulanginya kembali? katakanlah: Allah-lah yang memulai penciptaan makhluk, kemudian mengulanginya kembali; maka bagaimanakah kamu dipalingkan_ ? (QS. Yunus : 34)

Sebelum Alam Semesta ini diciptakan sudah pernah ada Alam Semesta yang lain yang sudah mengalami Kehancuran (Kiamat)

Dan Alam Semesta yang sekarang ini pada waktunya nanti juga akan mengalami kehancuran (Kiamat)

Sesudah itu kemudian diciptakan kembali Alam Semesta yang baru dan Allah pun *mengulangi* rencana-Nya kembali yaitu *menjadikan di muka Bumi seorang Khalifah*

Oleh karenanya para Malaikat pun bertanya kembali .... *kenapa akan menjadikan orang yang akan berbuat kerusakan* ... berdasarkan pengetahuan atau pengalaman pada Alam Semesta sebelumnya ...

Lalu dalam prosesnya menjadikan seorang Khalifah di muka Bumi , Allah *mengulang kembali dengan menciptakan Adam yang baru* .

Barangkali Adam itu jumlahnya memang banyak mungkin *jutaan* mungkin juga *milyaran* ... yaitu Adam Adam dari Alam Semesta sebelumnya ....

Wallahualam
Semoga bermanfaat
Tanggapan  : 
Menarik sekali membaca  tulisan tentang  Adam yang berjumlah banyak itu dan  tanggapannya.
Kalau keberlangsungan setiap masa rejim Adam adalah per10.000.  tahun maka masa akhir rejim Adam yang sekarang kurang lebih ada sekitar 4.000 sd 2000 tahun lagi (dengan asumsi Adam yang sekarang telah ada sejak 6.000 sd 8.000 tahun yang lalu). Kalau saja,  Imam Mahdi dipandang sebagai pemimpin penutup jaman, maka akan muncul di kisaran tahun keberapakah dan berlangsung berapa lama ? (tahun ke 6.001, 7.001 atau ke 8.001 atau 9.001 dst. hingga kapan). Mengingat, Muhammad rasulullah dilahirkan 1400tahunan yang lalu...
Salam

Kalau boleh nanya. Dari mulainya Alloh menciptakan syurga dan neraka, jarang waktu ke diciptakannya Nabi Adam As berapa tahun dan keselanh berapa adam.
Dan apakah Nabi Adam As nenek moyang kita merupakan Adam terakhir dan tidak akan ada Adam yg lain setelah kiamat nanti?. Mohon pencerahannya.
Dan misalnua Nabi Adam As bukan Adam yg terakhir. Sampai kapan siklus ini berakhir? Atau memangbtidak akan berakhir?
Tanggapan  :
وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آَدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا (70)

70. Dan sesungguhnya telah kami muliakan anak-anak Adam, kami angkut mereka di daratan dan di lautan, kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang Sempurna atas kebanyakan makhluk yang Telah kami ciptakan. (QS. Al Isra [17]:70)

Ada yang  bertanya :
Apakah planet yang kita huni sekarang adalah merupakan salah satu planet dari 80.000 planet (setiap planet ukurannya 10 kali dari ukuran bumi sekarang) yang diciptakan terdahulu? Atau bumi merupakan salah satu dari kumpulan planet yg diciptakan pada masa periode berikutnya?
Salam

Menurut Kitab Urantia : di alam semesta lokal terdapat triliyunan planet , sebagian berpenghuni dan sebagian lagi belum/tak berpenghuni .
Saya sangat yakin , Imam Mahdi akan tampil tak akan sampai 10 thn lagi , dan Nabi Isa akan tampil 9 thn setelah Imam Mahdi . Prediksi saya IM akan tampil sktr thn 1444 H .

Postingan populer dari blog ini

SILABUS MATERI PAI DI SMP DAN SMA

RENCANA PEMBELAJARAN SATU SEMESTER (RPSS)
Mata Kuliah : Materi PAI SMP dan SMA SKS : 2 Semester/Kelas : 5 (Lima) Standar Kompetensi : Memiliki penguasaan materi PAI di SMP-SMA Kompetensi : Mata kuliah ini memberikan pemahaman kepada para mahasiswa tentang materi PAI di Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas, sekaligus mendalami tentang materi PAI yang diajarkan di SMP dan SMA, setelah mempelajari mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat menguasai, mendalami, serta mempraktekkan dalam proses pembelajaran di SMP dan SMA.

Silabus Materi PAI di SMP & SMA

RENCANA PEMBELAJARAN SATU SEMESTER (RPSS)
Mata Kuliah : Materi PAI SMP dan SMA SKS : 2 Semester/Kelas : 5 (Lima) Standar Kompetensi : Memiliki penguasaan materi PAI di SMP-SMA Kompetensi : Mata kuliah ini memberikan pemahaman kepada para mahasiswa tentang materi PAI di Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas, sekaligus mendalami tentang materi PAI yang diajarkan di SMP dan SMA, setelah mempelajari mata kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat menguasai, mendalami, serta mempraktekkan dalam proses pembelajaran di SMP dan SMA.

Pro dan Kontra Terkait Tafsir Ilmi

A.LATAR BELAKANG MASALAH Atas nama Allah yang maha pengasih dan penyayang. Segala puji bagi-Nya, pencipta segenap alam raya. Salam sejahtera semoga selalu terlimpahkan kepada insan mulia, nabi Muhammad saw, kepada keluarga, sahabat, serta semua pengikutnya sampai akhir masa. Suatu ketika Ibnu Mardawaih bersama Atha’ bertanya kepada Aisyah, “ya Aisyah.. Peristiwa apakah yang kiranya paling mengesankan dalam hidupmu bersama Rasulillah?” Yang ditanya tak bisa menjawab, yang ia bisa hanya menangis sedu. “Semua yang Nabi perbuat teramat mengesankan bagiku. Kalau aku harus menyebutkan yang paling berkesan adalah pada sutau malam, yakni malam disaat malam giliranku, ia tertidur berdampingan denganku. Kulitnya menyentuh kulitku. Lalu Ia berkata, “ ya Aisyah.. izinkan aku untuk beribadah kepada tuhanku”. Aku berkata, “Demi Allah, aku senang berada di sampingmu wahai Nabi, tetapi aku senang pula engkau beribadah kepada tuhanmu”. Maka Ia pergi berwudlu’, lalu berdiri melaksanakan shalat dan menangi…